Wednesday, December 10, 2014

AYO MINUM JAMU

Wednesday, December 10, 2014
Mbok jamu gendong .... Jamu telah digunakan Indonesia sejak ratusan tahun lalu sebagai obat tradisional. Riset Kesehatan Dasar di tahun 2013, sebanyak 30,4 persen rumah tangga memanfaatkan pelayanan tradisional dan 49 persen diantaranya menggunakan ramuan jamu. Konsumsi jamu dipercaya dapat menjaga kesehatan dan kebugaran.

Jamu pun menjadi bahan penelitian menarik bagi Lestari Handayani. Ia meneliti jamu sejak 1990. Menurut dia, keberadaan jamu sebagai kearifan lokal masyarakat kini mulai mendapat pengakuan dari kalangan profesi kesehatan.



"Kondisi itu mendorong keinginan saya untuk menonjolkan peran budaya minum jamu dalam kerangka pelayanan di Indonesia," ujar Lestari dalam acara pengukuhannya sebagai Profesor Riset Kementerian Kesehatan (Kemenkes) di Gedung Kemenkes, Senin (24/11/2014).Menurutnya jamu dalam pelayanan kesehatan harus dapat dipertanggungjawabkan dengan pembuktian ilmiah. Kemenkes pun sebelumnya telah menetapkan kebijakan dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3/2010 tentang Saintifikasi Jamu dalam Penelitian Berbasis Pelayanan Kesehatan. "Pembuktian ilmiah membuat jamu semakin dipercaya di kalangan kedokteran sehingga sudah selayaknya jamu menjadi perbekalan kesehatan dalam pelayanan kesehatan formal," kata Lestari.

Jamu sering digunakan untuk memperlancar air susu ibu jamu sehat bagi perempuan. Sementara itu, jamu untuk pengobatan diantaranya jamu sesak napas, jamu rematik, jamu cacingan, jamu ulu hati, dan jamu wasir.Jamu tak hanya didapat dari penjual jamu gendong, tetapi di toko jamu, di mal atau pusat perbelanjaan. Badan Pengawas Obat-obatan dan Makanan (BPOM) juga diminta mengawasi peredaran jamu secara lebih detail dan benar-benar teliti. Belakangan ini banyak yang mebuat bungkus dengan tulisan jamu... padahal obat kimia didalamnya... seperti jamu obat flu ternyata didalamnya diberi obat flu yang dihaluskan.. jadi kalau minum jamu berhati-hati . cek kemasan dll....